Telah Tersedia Space Iklan Text Marque ! Segera Pasang Iklan Anda ! SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
Buruan Mumpung masih tersedia slotnya !!
Kumpulan Informasi Sejarah FBI (Federal Bureau Of Investigation) Terlengkap ~ Sejuknya Embun

Senin, 09 Juli 2012

Kumpulan Informasi Sejarah FBI (Federal Bureau Of Investigation) Terlengkap

Kumpulan Informasi Sejarah FBI (Federal Bureau Of Investigation) Terlengkap. nih sob infonya. FBI berasal dari kekuatan Agen Khusus diciptakan pada tahun 1908 oleh Jaksa Agung Charles Bonaparte selama Presidensi Theodore Roosevelt. Kedua orang itu pertama kali bertemu ketika mereka berdua berbicara pada pertemuan Baltimore Asosiasi Reformasi Layanan Sipil. Roosevelt, kemudian Kepegawaian Komisaris, membual dari reformasi dalam penegakan hukum federal. Itu adalah 1892, saat ketika penegak hukum sering politik ketimbang profesional. Roosevelt ber
bicara dengan kebanggaan menekankan bahwa pelamar Patroli Perbatasan lulus tes keahlian menembak, dengan yang paling akurat mendapatkan pekerjaan. Mengikuti program Roosevelt, Bonaparte balas, lidah di pipi, bahwa sasaran penembakan itu bukan cara untuk mendapatkan orang terbaik. "Roosevelt harus memiliki orang-orang saling menembak, dan diberi pekerjaan mereka yang selamat."

Roosevelt dan keduanya Bonaparte "Kaum progresif." Mereka berbagi keyakinan bahwa efisiensi dan keahlian, bukan koneksi politik, harus menentukan siapa yang bisa melayani dalam pemerintahan. Theodore Roosevelt menjadi Presiden Amerika Serikat pada 1901; empat tahun kemudian, ia ditunjuk Bonaparte untuk menjadi Jaksa Agung. Pada tahun 1908, Bonaparte diterapkan bahwa filsafat Progresif ke Departemen Kehakiman dengan menciptakan korps Agen Khusus. Itu tidak memiliki nama atau pemimpin yang ditunjuk secara resmi selain Jaksa Agung. Namun, para bekas detektif dan Secret Service merupakan pelopor dari FBI.

Saat ini, kebanyakan orang Amerika menerima begitu saja bahwa negara kita memerlukan layanan investigasi federal, tetapi pada tahun 1908, pembentukan lembaga semacam ini di tingkat nasional sangat kontroversial. Konstitusi Amerika Serikat didasarkan pada "federalisme:" pemerintah nasional dengan yurisdiksi atas hal-hal yang melintasi batas-batas, seperti perdagangan antarnegara dan luar negeri, dengan semua kekuasaan kepada negara bagian. Melalui tahun 1800-an, Amerika biasanya memandang ke kota-kota, kabupaten, dan sebagian besar negara-negara untuk memenuhi tanggung jawab pemerintah. Namun, pada abad ke-20, lebih mudah transportasi dan komunikasi telah menciptakan iklim pendapat menguntungkan pemerintah federal investigasi membangun tradisi yang kuat.

Impuls di kalangan rakyat Amerika menuju responsif pemerintah federal, ditambah dengan idealis, semangat reformis, dicirikan apa yang dikenal sebagai Era Progresif, dari sekitar 1900-1918. Generasi Progresif percaya bahwa intervensi pemerintah itu diperlukan untuk menghasilkan keadilan dalam sebuah masyarakat industri. Selain itu, tampak untuk "ahli" di semua tahap industri dan pemerintah untuk menghasilkan masyarakat yang adil.

Presiden Roosevelt dipersonifikasikan progresivisme di tingkat nasional. Kekuatan investigasi federal yang terdiri dari ahli disiplin baik dan dirancang untuk memerangi korupsi dan kejahatan sesuai Progresif Roosevelt skema pemerintah. Jaksa Agung Bonaparte berbagi Progresif Presiden filsafat. Namun, Departemen Kehakiman di bawah Bonaparte tidak punya penyidik sendiri kecuali beberapa Khusus Agen yang melakukan tugas khusus untuk Jaksa Agung, dan kekuatan Penguji (dilatih sebagai akuntan) yang memeriksa transaksi keuangan pengadilan federal. Sejak awal tahun 1870, Departemen Kehakiman, disesuaikan dana yang digunakan untuk menyelidiki kejahatan federal untuk menyewa detektif swasta pertama, dan kemudian para peneliti dari badan-badan federal lainnya. (Federal kejahatan adalah mereka yang dianggap terjadi pada antar negara bagian atau pemerintah federal pemesanan.)

Pada 1907, Departemen Kehakiman paling sering dipanggil Secret Service "koperasi" untuk melakukan investigasi. Orang-orang ini terlatih, berdedikasi - dan mahal. Selain itu, mereka tidak melaporkan kepada Jaksa Agung, tetapi kepada Kepala Secret Service. Situasi ini frustrasi Bonaparte, yang ingin kontrol penuh terhadap penyelidikan di bawah yurisdiksi. Kongres memberikan dorongan untuk Bonaparte untuk memperoleh kekuatan sendiri. On May 27, 1908, hal itu diberlakukan hukum mencegah Departemen Kehakiman dari Secret Service melakukan operasi.

Bulan berikutnya, Jaksa Agung Bonaparte ditunjuk kekuatan Agen Khusus di dalam Departemen Kehakiman. Oleh karena itu, sepuluh mantan Secret Service karyawan dan sejumlah Departemen Kehakiman pekerjaan sewa (yaitu, wajib penghambaan) peneliti menjadi Agen Khusus dari Departemen Kehakiman. Pada 26 Juli 1908, Bonaparte memerintahkan mereka untuk melaporkan kepada Kepala Examiner Stanley W. Finch. Tindakan ini dirayakan sebagai awal dari FBI.

Kedua Jaksa Agung Bonaparte dan Presiden Theodore Roosevelt, yang menyelesaikan istilah Maret 1909, merekomendasikan bahwa gaya Agen 34 tetap menjadi bagian dari Departemen Kehakiman. Jaksa Jenderal George Wickersham, Bonaparte pengganti, bernama gaya Bureau of Investigation pada 16 Maret 1909. Pada waktu itu, judul Chief Examiner diubah menjadi Kepala Biro Investigasi.

DINI HARI

Biro Ketika didirikan, ada beberapa kejahatan federal. Biro Investigasi terutama menyelidiki pelanggaran hukum yang melibatkan perbankan nasional, kepailitan, naturalisasi, antitrust, pekerjaan sewa, dan tanah penipuan. Biro awal karena tidak memberikan pelatihan formal, penegakan hukum sebelumnya pengalaman atau latar belakang dalam hukum dianggap diinginkan.

Ekspansi besar pertama dalam yurisdiksi Biro datang pada bulan Juni 1910 ketika Mann ( "Putih slave") Undang-Undang disahkan, membuat sebuah kejahatan untuk mengangkut wanita di atas garis negara untuk tujuan tidak bermoral. Ini juga disediakan alat yang digunakan pemerintah federal dapat menyelidiki penjahat yang menghindari undang-undang negara tetapi tidak memiliki pelanggaran federal lainnya. Finch menjadi Komisaris pelanggaran Undang-Undang Perbudakan Putih pada tahun 1912, dan mantan Examiner Khusus A. Bruce Bielaski menjadi baru Kepala Biro Investigasi.

Selama beberapa tahun berikutnya, jumlah Agen Khusus berkembang menjadi lebih dari 300, dan individu-individu ini dilengkapi dengan 300 Dukungan Karyawan lain. Kantor lapangan ada dari Biro awal. Setiap bidang operasi itu dikendalikan oleh Agen Khusus Charge siapa yang bertanggung jawab ke Washington. Sebagian besar kantor-kantor lapangan yang berlokasi di kota-kota besar. Namun, beberapa yang terletak di dekat perbatasan Meksiko di mana mereka berkonsentrasi pada penyelundupan, pelanggaran netralitas, dan pengumpulan intelijen, sering kali dalam kaitannya dengan revolusi Meksiko.

Dengan masuknya April 1917 Amerika Serikat ke dalam Perang Dunia I selama pemerintahan Woodrow Wilson, pekerjaan Biro meningkat lagi. Sebagai akibat dari perang, Biro memperoleh tanggung jawab atas Espionage, Selective Service, dan Sabotase Kisah Para Rasul, dan dibantu Departemen Tenaga Kerja dengan menyelidiki musuh. Selama tahun Khusus Agen dengan pengalaman penyelidikan umum dan fasilitas dalam bahasa tertentu ditambah Biro.

William J. Flynn, mantan kepala Secret Service, menjadi Direktur Biro Investigasi pada bulan Juli 1919 dan merupakan orang pertama yang menggunakan gelar itu. Pada Oktober 1919, bagian dari Pencurian Kendaraan Bermotor Nasional Undang-Undang memberikan Bureau of Investigation alat lain yang digunakan untuk mengadili para penjahat yang sebelumnya menghindari hukum oleh negara persimpangan jalur. Dengan kembalinya negara untuk "normal" di bawah Presiden Warren G. Harding pada tahun 1921, Biro Investigasi kembali ke pra-peran perang melawan beberapa kejahatan federal.

0 komentar:

Poskan Komentar

Please comment seperlunya, dan mohon untuk tidak disalahgunakan. Trima kasih!