Telah Tersedia Space Iklan Text Marque ! Segera Pasang Iklan Anda ! SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
SPACE PASANG IKLAN
Buruan Mumpung masih tersedia slotnya !!
Ensiklopedi Muslim kisah-kisah Nabi dan Renungan Di Bulan Ramadhan ~ Sejuknya Embun

Kamis, 19 Juli 2012

Ensiklopedi Muslim kisah-kisah Nabi dan Renungan Di Bulan Ramadhan

 
Sobat embun Tafakkur, Ensiklopedi Muslim kisah-kisah Nabi dan Renungan Di Bulan Ramadhan  Para ulama juga menaruh perhatian pada teori hisab. Mereka menerapkan hisab dalam menentukan awal dan akhir Ramadhan, bahkan dipergunakan pula untuk merumuskan sistem penanggalan (taqwim).


Di antara ulama yang tertarik untuk menentukan awal atau akhir Ramadhan dengan hisab ialah Ibnu Bana, Ibnu Suraih, Al-Qaffal, Mutraf, Ibnu Qutaibah, Ibnu Muqatil Ar-Razi, Ibnu Daqiq Al-Id, dan As-Subki.

Sedangkan dari generasi ulama masa kini (abad ke-20), yang menggunakan metode ini ialah Muhammad Rasyid Ridha dan Tantawi Jauhari.

Menurut Ibnu Bana, Ibnu Suraih, dan Al-Qaffal, hisab boleh digunakan dalam menentukan awal atau akhir Ramadhan jika pada akhir Sya’ban atau Ramadhan, bulan tidak dapat dilihat dengan mata karena tertutup awan.

Sedangkan As-Subki berpendapat, hisab digunakan hanya untuk menentukan awal Ramadhan ketika bulan tidak kelihatan, tetapi tidak digunakan untuk menentukan akhir Ramadhan.

Adapun Ibnu Daqiq Al-Id mewajibkan puasa dengan hasil hisab. Menurutnya, jika tertutup awan, wajiblah bagi ahli hisab menentukan awal atau akhir puasa Ramadhan dengan hisab. Puasa yang dilakukan atas dasar hisab adalah sah. Pendapat ini disetujui oleh Muhammad Rasyid Ridha dan Tantawi Jauhari.

Para ulama tersebut merujuk pendapat mereka berdasarkan hadis riwayat Muslim. Dalam hadis itu disebutkan perintah untuk berpuasa ketika melihat hilal. Bila hilal tak mungkin terlihat, kira-kirakanlah.

Arti kira-kirakanlah dalam hadis tersebut dimaknai dengan perintah mempergunakan hisab untuk memperhitungkan bulan jika bulan itu tertutup. Karenanya, di antara beberapa nama di atas, ada yang mewajibkan puasa atas dasar hisab.

2 komentar:

  1. memang banyak terjadi saat ini pro dan kontra seputar hisab yang dilakukan oleh para ulama, bahkan awal ramadhan ini saja sampai ada yang di sumpah Alquran kalau benar-benar melihat hisab. semoga di tahun-tahun kedepan penentuan hisab akan semakin baik dan meminimalkan perbedaan pendapat, amin

    BalasHapus
  2. Bpk.DR.SULARDI. MM beliau selaku DEPUTI BIDANG BINA PENGADAAN, KEPANGKATAN DAN PENSIUN BKN PUSAT,dan dialah membantu kelulusan saya selama ini,alhamdulillah SK saya tahun ini bisa keluar.Teman teman yg ingin seperti saya silahkan anda hubungi bpk DR.SULARDI.MM Tlp; 0813-4662-6222. Siapa tau beliau mau bantu

    BalasHapus

Please comment seperlunya, dan mohon untuk tidak disalahgunakan. Trima kasih!